Cerita Sex Memek Teman Istriku Yang Enak Dientot

Mekimouse – Cerita Sex Memek Teman Istriku Yang Enak Dientot , Namaku Hasan aku tinggal dengan istriku tinggal di kota G. Suatu hari
aku sedang bosan dirumah jadi aku iseng memutar Video porno diruang tamu Kurebahkan tubuhku di sofa ruang tengah,
setelah memutar DVD BF. Setelah kubuka celanaku, aku sekarang hanya pakai kaos, dan tidak pakai celana dalam.
Pelan-pelan kuurut dan kukocok kontolku. Tampak dari ujung lubang kontolku melelehkan cairan bening, tanda bahwa
birahiku sudah memuncak.
Lagi enak-enak ngocok sambil nonton bokep dan membayangkan sabrina, terdengar suara langkah sepatu dan seseorang
memanggil-manggilku. “Hasan? Vivi? Kalian dimana? Jadi pergi tidak?” seru suara itu.
Belum sempat aku memakai celana ehh.., tau-tau sabrina udah nongol di ruang tengah, dan… “Aahhhh Kamuu ngapain
ter”jeritnya.
“Aku.. eh.. anu.. aku.. ee.. lagi.. ini…” aku tak bisa menjawab pertanyaannya. Gugup. Panik. Sal-ting. Semua bercampur
jadi satu.
“Kamu kenapa tidak mengetuk dulu sih?” aku protes.
“Udah, sana, pake celana dulu! Pagi-pagi telanjang, nonton bf sendirian,lagi ngapain sih?” ucapnya sambil duduk di kursi
di depanku.
“Yee… namanya juga lagi horny… ya udah mending coli sambil nonton bf. daripada main PSK” sahutku.
“Udahah, pakai celana kamu aku ngilu ngelihatnya udah tegnag gitu malah besar lagi”
“Ahh udah telanjur kamu ngelihat. aku lanjutin aja yah” kilahku.
“Apaan sih, tadikan janjinya mau ngajak pergi. ini kok malah telanjang sih?” sahutnya.
“iyah kamu mau nolongin aku gak? bantuin aku kali ini.” aku berusaha merayunya.
“Gila kamu! Kamu sudah punya istri minta keistri kamu saja!” sabrina protes sambil melotot.
“Tenang saja aku tidak macam-macam, aku cuman minta kamu bantuin kocokin kontol aku saja” kataku.
“Jangan aneh2 yah san, Aku bukan perempuan yang semurah itu mengocok penis suami orang lain”
“Tenang rahasia ini cukup kita dua yang tau, aku gak bakal ngasih tau orang kok”
sabrina terdiam tanpa kata karena dia hanya terfokus dengan kontolku saja
“yahsudah, duduk sini dekat aku.” katanya. sabrina mulai mengocok kontolku dengan perlahan semakin lama semakin kencang
dan tatapannya masih terpana oleh kontolku yang sangat menegang
“sab bosen nih cuman dikocokin pakai tangan, aku mau yang agak beda”sambil menatap payudaranya yang bulat dan besar
”Apaan? Kamu bilang kan cuman kocokin, sekarang mau minta lebih lagi dasar nakal banget!” kataku
“Lagian sudah terlanjur juga, sekalian aja”
sabrina hanya diam dan membuka bajunya 1 demi 1 kancing telepas dan payudara bulat itu menyembul keluar yang sudah tidak
terbungkus bra karena dia mengenakan kemeja jadi putingnya tidak terlihat
Dia membuka tali pinggang dan kancing celana jeansnya Perlahan, diturunkannya jeansnya, Tapi akhirnya, celana itu
terlepas dari kaki yang dibungkusnya.
Wow… aku terbelalak melihatnya. Paha itu sangat putih sekali… mekinya masih tertutup oleh Celana dalam model “BoyShort”
yang berwarna Pink membuatku semakin gemas dan membara ingin menciumi daerah kewanitaannya
“Jangan dilihatin saja atuh, aku sudah pasrah kamu nikmati saja tubuhku. akupun sudah lama tidak dijamah oleh lelaki”
katanya sambil menyakinkan ku
“Beneran nih?” kataku gembira
“Iyah” katanya.
Sambil memandangi tubuh sabrina, aku menurunkan celana dalamnya perlahan dan terlihatlah vagina yang mulus dengan
sedikit bulu halus, kuciumi vaginanya sembari menurunkan celana dalamnya sungguh nikmatnya aroma khas vagina yang
membuatku semakin membara sekali
“Kamu mulus sekali sab” aku terus menceracau. Linda menatapku dan tersenyum. “Susumu montok bangeeeettttt…” kubalik
badannya dengan posisi nungging kulihat bongkahan pantatnya yang bulat dan padat Segera kuremas-remas pantat sabrina
yang montok itu. sekarang, Puas dengan pantatnya, kuarahkan jariku turun ke anus dan vaginanya. sabrina langsung
menlumat bibirku dan lidahnya menerobos masuk kemulutku.
“Ehmm Sruph sruph Ehmm” aku tidak tinggal diam kulawan dia kugigit bibirnya kuhisap lidahnya yang lembut sangat
membuatku bernafsu
Tangannya mulai meraba dadanya, dan tangan yang satunya turun meraba paha dan selangkangannya. Tangan kirinya meremas
payudaranya Puting itu merah sekali, tegak mengacung. Meski sudah melahirkan, dan memiliki satu anak, kuakui, payudara
Linda lebih bagus dan kencang dibandingkan. Kulihat tangan kiri Linda memilin-milin putingnya, dan tangan kanannya
mengosok-gosok memeknya.
“Sssshh… ooohhh… hhhhhh…” Kudengar suaranya mendesis seolah menahan kenikmatan. Aku kembali memejamkan mataku dan
meneruskan kocokan pada kontolku sambil menikmati rintihan-rintihanya.
sabrina berbalik lagi dan sekarang sudah menghadap kontolku tap pikir panjang diemutnya langsung kepala penisku
dihisapnya batang kontolku, Nikmat sekali hisapnya sampai keubun-ubun lidahnya terus menyapu kepala kontolku dengan liar
membuat aku bergetar nikamt. tangannya mengocok kontolku sambil menghisapnya
“Achh… Liiiinn… enak bangeeeeett… sssshhh…” aku menceracau menikmati jilatan lidah dan hangatnya mulutnya saat menghisap
kontolku. Betul-betul menggairahkan melihat bibir dan lidahnya
Hingga akhirnya…
“Aku mau keluuarr nihh sabff”
“Keluarin sayang… kontol kamu udah berdenyut tuh… udah mau muncrat yaaa…”
“I.. iiy.. iiyyaaa… Sabrinaaa… Ouuuuufuffffff… argggghhhhhhhhhh…”
Tak dapat kutahan lagi. Bobol sudah pertahananku. Crottt… crooottt… crooootttt… kusembut spermaku di muka, bibir dan
dadanya. Tanganya takmau berhenti mengocok kontolku, seolah ingin melahap habis cairan yang kumuntahkan.
“Telan semua spermaku sab!”kataku
sabrina menyedot semua sisa spermaku yang masih dikeluarkan kepala kontolku yang merah sekali
“Mmmm… ccppp… ssllrppp….” terdengar lidah dan bibirnya sedang menyedot.
“Enakk banget sperma kamu sayang, aku jadi pengen lagi”
“Aku pengennya numpahin spermaku dimeki kamu,”
“Nakal banget yah kamu”
Kuminta dia duduk, sambil kedua kakiya diangkat mengangkang. Kulihat mekinya yang licin karena cairan kewanitaanya
meleleh akibat perbuatan jariku.
“Basahh banget meki kamu sab,” tanyaku.
“Udah cepetan aku udah nggak tahan nih, Masukin cepat!!!! Ohhh… Shhhhh…” sabrina meringis saat lidahku menari di ujung
klitorisnya.
“Hasann Jangann siksa aku, Aku udah bener bener nggak tahan memek aku gatel” bisiknya samil menjambak rambutku.
Kumainkan lidahku di itilnya yang udah membengkak. Jari ku menguak bibir vaginanya yang semakin membengkak. Perlahan
kumasukkan kontolku, mencari G-spotnya. Akibatnya luar biasa.
sabrina makin meronta dan merintih. Jambakannya makin kuat karena kontolku sudah masuk dan perlahan kugoyang dengan kuat
Cairan birahinya makin membasahi kontolku.
“ayoo sayang sodok sedalam-dalamnya aah ochhh.. ahhhhhh.. shhhh…. c’mon honey.. enak.. enak…” Aku paham, gerakan pantat
Linda makin liar. Makin kencang. Kurasakan pula meqinya mulai berdenyut…
“Sebentar lagi dia akan orgasme lagi ” pikirku.
“Aaarrrrggghhhhh Aaaaakuuuu kelluuatt Saannn” meleleh semua cairan kewanitaan dia dibatangku yang membautku semakin
nafsu kuentot sekencangnya dan sedalamnya membuat dia terhentak hentak
Pertahananku pun jebol karena nafsu merasakan mekinya sabrina sudah becek dan Liang vaginanya menjepit penisku dengan
kuat
“Sayangg kita barengann yah! aku juga sampai nih!!” “Aaah aaahh Oghhh”
Kupeluk tubuh sabrina yang mungil kurasakan getaran dan kenikmatannya kontolku masih menancap dimekinya sesekali kuhujam
dalam dalam kontolku membuat sensasi orgasme kami semakin memuncakh
Updated: Juni 2, 2024 — 9:29 am

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *